Having great friends to share your life with is a gift like no other

Jarang-jarang saya nulis di tempat nangkring favorite saya. Ditemani mas-mas dan mba-mba Starbuck yang lagi jelasin seputar kopi sama konsumennya, rasanya seperti sedang ditraining jadi barista di tempat ini. Seru sih dengernya, tapi hari ini topik yang saya mau angkat adalah soal teman dan sahabat. Apa sih artinya teman buat kamu? Kalau sahabat tuh apa buat kamu? Kalau baca tulisan ini, wajib comment ya.

Buat saya, teman itu siapa aja. Arsten, anak saya suka tanya “Mami itu teman Mami?” karena dia suka lihat saya nyapa atau ngobrol dengan orang yang belum pernah dia kenal. Dan saya selalu jawab “Iya, ini temen Mami, semua temen Mami”. Kenapa? Ya menurut saya semua orang bisa jadi teman. Tukang sayur depan gang rumah juga teman kok, supir grab yang beberapa kali jemput ke rumah saya pun bisa jadi teman, satpam depan rumah juga bisa jadi teman. Teman itu asalnya bisa dari mana aja dan siapa saja, itu prinsip, mau kaya, mau gak punya duit sekalipun, gak masalah yang penting bisa diajak berteman.

Jadi kalau gitu semua teman? gimana sih! emang gak ada kriteria teman atau bukan ya? Buat saya yang anak tunggal, sulit rasanya sendirian dan gak punya teman walaupun semua sudah terbiasa sendiri, jadi saya selalu anggap orang yang ajak saya berteman adalah teman. Tapi saya punya kriteria teman yang jadi sahabat. Karena buat saya ini dua hal yang berbeda (ini menurut saya ya :D).

Dari dulu orang yang saya bisa anggap seperti sahabat adalah Papi. Papi, sosok orang paling care dan orang yang paling ngertiin perasaan dan kebutuhan saya. Saya ingat setiap pagi dia pasti masuk kamar dan peluk saya supaya hari itu hati saya super tentram dan bisa melewati hari dengan happy. Lalu dia sering tanya soal apapun yang terjadi dalam satu hari, dan maksa saya buat cerita. Akhirnya saya addict buat cerita apapun sama Papi, dan selalu dapat masukkan yang membina saya jadi pribadi yang berbeda (ya lebih baik tentunya). Sejak Papi dipanggil Tuhan, berat banget gak punya tempat bersandar buat berbagi. Tapi life must go on right?

Ada quotes yang saya suka soal persahabatan : “One of the most beautiful qualities of true friendship is to understand and be understood.” β€œA real friend is one who walks in when the rest of the world walks out.” “Friends are the siblings God never gave us.” “A friend is someone who knows all about you and still loves you no matter what.”

Quote-quote tadi itu menggambarkan kriteria teman yang jadi sahabat buat saya. Inget jaman SMA, saya punya teman yang saya anggap termasuk dalam kategori ini. Dia adalah sosok teman yang super banget, kenapa saya bilang super? Ya dia orang yang paling ngertiin saya di kelas. Kita nyontek bareng, makan siang bareng, duduk sebelahan di kelas, bahkan bikin rusuh kelas aja kita barengan. Sampai dulu kita disangka pacaran, hahahaha… yang ada kita sering banget gelut dan kejer-kejeran sampai banjur-banjuran di WC sekolah. Tapi gitu-gitu dia adalah sosok paling baik, dia selalu bikinin contekan syair lagu Padamu Negeri buat saya kalau ada test nyanyi di kelas, karena saya selalu kebalik-balik baitnya, jadi dia selalu angkat kertas tinggi-tinggi dan dia tulis kata pertama setiap baitnya supaya saya gak lupa. Dia juga yang selalu belain saya kalau ada yang ceritanya nge-bully di kelas. Sayang dia udah dipanggil Tuhan duluan, hari dimana dia lulus UMPTN buat masuk ke universitas yang dia mau, dia kecelakaan dan nyawanya gak ketolong. Sedih banget rasanya. Dan saya pikir saya gak akan punya teman yang menggantikan dia. Dan ternyata saya salah !

Sewaktu saya kerja di kantor yang sekarang, saya punya sahabat seperjuangan. Seseorang yang saya admire karena dia masih muda tapi punya pemikiran yang buat saya satu step lebih maju. Kita nangis bareng, dimusuhin orang bareng, kerja sampai mabok bareng. Saya juga kangen banget buat cutex-an bareng disela-sela jam kerja. Satu-satunya teman yang support saya kalau harus kerja diluar hari kerja. “Thank you beb, lo dah jadi sahabat yang mengerti gw. Kita masih temenan sampai sekarang, walaupun sekarang sudah lain kota, sudah pada married dan punya anak, tapi kita tetap contact-an, bahkan suka aneh, kita bisa saling ngerasa kalau ada apa-apa. Aneh, tapi nyata… mungkin itu namanya soulmate ya :D.

Satu lagi teman kerja yang menurut saya bisa saya kategorikan sebagai sahabat. Orang yang selalu memberikan masukkan buat saya, mengajak saya buat selalu melangkah lebih maju. Teman makan bareng, teman berbagi cerita, saling back up dan saling support. Teman yang sudah hampir 7 tahun gak pernah berubah, tetap sama, dan tetap saling protect satu sama lain. Sama-sama orang yang cuek, tapi care satu sama lain. Semoga akan tetap begitu.

Selain dua orang sahabat saya diatas, Tuhan masih ijinkan saya punya satu sahabat lagi. Sahabat baru saya kenal satu tahun yang lalu, orang yang saya bisa andalkan dalam banyak hal. Dia sosok pribadi yang gak bisa terbuka sama orang banyak, tapi ternyata kita cukup nyambung, dan bisa ngobrol banyak. Saya bisa sharing apapun mulai dari soal kerjaan, gosip, urusan anak, sampai beberapa urusan pribadi. Saya kasih bocoran ya, apa sih urusan pribadi yang saya gak cerita sama siapa-siapa, tapi saya kasih tahu sekarang, i’m depth at my right ear…hahahaha… Nold (suami saya) maaf ya, mungkin kamu gak tau, tapi aku gak papa kok… πŸ˜€ Sebaliknya juga begitu, dia bisa cerita apapun, dan pastinya saya gak pernah cerita ke orang lain. Dia orang yang saya percaya 100% (no doubt), gak pernah ada satupun cerita saya yang bocor. Orang yang bisa memberi saya insight-insight yang saya gak kepikiran. Orang yang secara gak langsung nge-push saya buat belajar banyak mengenai hal-hal baru terutama dalam hal pekerjaan (maklum kerjaan saya banyak versi digital yang update-nya super cepat). Orang yang selalu comment-nya enak didengar walaupun kadang nyakitin (ini persis Papi ! sebel tapi nagih). Saya suka dengan cerita-ceritanya yang inspiring buat saya. Tapi again buat saya sahabat itu beda sama kekasih. Gak bisa disamain. No baper-baper. Saya gak mungkin bisa curhat sampe detail kalau saya naksir orang, pastinya yang bagus-bagus doank yang saya bilang, yang ngaco ya gak mungkin dibilang, lagian saya sudah punya suami dan anak, gak mungkin saya macem-macem. Sahabat ya sahabat, sampai selamanya sahabat. Tapi ternyata pendapat di kepala orang tuh beda-beda, beda di kepala saya, beda di kepala dia.

Gelut, miskom, dan emosi selalu jadi masalah di persahabatan atau pertemanan. Beberapa kali saya juga kebawa emosi, apalagi kepala saya kadang pusing kecampur antara kerjaan dan pertemanan. Dan banyak hal yang miskom bahkan ambigu alias ngebingungin buat keduanya. Akhirnya ya jadi jauh dan males berteman. Tapi terus terang pengen gak sih kaya dulu lagi aja, biasa aja ? Ya Iya lah ! Semoga kepala kita kali ini sama. Tapi mungkin sama-sama butuh waktu buat nenangin diri dan refresh kepala masing-masing. Mungkin lama, mungkin cepat, yang nentuin ya gimana diri masing-masing. Toh buat saya sahabat gimana juga tetap sahabat, semua cerita dan rahasia tetap jadi konsumsi kita aja, walaupun sudah jauh.

Saya ingat salah satu kata-kata yang sahabat saya pernah bilang, intinya seperti quotes ini: β€œOne measure of friendship consists not in the number of things friends can discuss, but in the number of things they need no longer mention.”
Saya setuju banget. Dan saya bakal selalu ingat kata-kata ini πŸ˜€

Kalau baca posting-an ini, semoga semua jelas dan bisa saling paham ya πŸ˜€ . Sahabat pasti bisa mengerti dan dimengerti. Maafkan kalau emosi selalu mendominasi, tapi trust me, having great friends to share your life with is a gift like no other . Love you my friends !

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s