Halo 2020

Bandung, 1 Januari 2020. Rasanya adem banget mengawali hari dengan diguyur hujan yang bikin pagi ini jadi agak gloomy dan mellow. Flashback 365 hari yang lalu, banyak sekali hal-hal / cerita-cerita yang menarik, menyenangkan, mengesankan tapi pastinya di combo dengan hal-hal yang menyedihkan, menyakitkan, bahkan maunya dilupakan.

Hal-hal apa saja sih yang diingat di 2019? Kamu ingat gak? Ada beberapa highlight 2019 versi saya. Pertama, hampir sepanjang tahun saya lembur, hahaha alias overtime kerja di kantor, sampai akhirnya saya masih punya cuti lebih. Seumur hidup 9 tahun kerja di kantor, baru tahun ini cuti saya kumulatif sama periode berikutnya. Cuti saya masih 17 hari lho :D. Target kerjaan yang berlimpah ruah akhirnya membuat hasil yang cukup membuat puas. Bekerja di ranah bisnis baru memang gak gampang dan perlu proses belajar. Thank you sudah bikin Stenny jadi selalu gemes pengen belajar dan cari tahu lebih banyak lagi πŸ˜€ . Terlalu banyak kejadian seputar kerjaan selama 2019 ini yang lucu dan menyenangkan walaupun letih dan bikin badan pegel gak ada dua. Road bazaar to bazaar, setting area, jadi SPG/SPB, ngejelasin belanja online sampai kaya radio rusak, pergi subuh pulang malem buta, sampai kita musti angkut-angkut barang dan yang paling seru kita harus bikin perosotan biar gak cape angkutin barang. Thank you teman-teman seperjuangan di Yogya Online, kalian tim the best !

Kedua, Arsten (anak laki-laki saya) sempat terserang demam berdarah. Sedih banget rasanya si kesayangan ini lemes 5 hari di rumah sakit. 7 tahun dia gak pernah sakit berat, akhirnya pernah juga dirawat di rumah sakit dengan infus. Thank you buat Dr. Anthony yang udah super baik merawat dan gak bete kalau di wa maminya.

Ketiga, tahun dimana akhir tahun ini saya rela potong rambut jadi pendek. Sebetulnya gara-gara rontok, tapi akhirnya potongan bob begini dipilih karena biar lebih keliatan fresh dan buang sial, hahahaha.

Keempat, tahun dimana saya musti kehilangan beberapa tim kerja sedivisi. buat Helen yang pindah divisi, buat temen-temen branding yang saya gak sebutin satu-satu. Thank you sudah kerja bareng selama beberapa tahun ke belakang. Sukses buat kalian, semoga tali silaturahmi kita gak pernah putus. Kita tetap keluarga besar Marketing Yogya Online. Love you all. Bahkan di akhir tahun ini banyak sekali teman-teman lama saya di kantor yang harus mengakhiri masa kerja, senior-senior saya di kantor yang selalu kasih panutan dan guide selama kerja rasanya bikin hati meleleh dan air mata jadi “cirambay”. Di akhiri juga di 31 Desember 2019, security favorit saya, Juju, harus mengakhiri masa kerjanya di Yogya untuk pindah ke tempat lain. So Sad ! Tapi saya yakin dan percaya selalu ada jalan untuk ketemu lagi. Jangan loose contact ya.

Kelima, jalan-jalan selalu jadi hal menarik sepanjang tahun. Gak jauh-jauh sih cuma Bali yang jadi destinasi terjauh, sisanya Jawa Barat aja. Semua jalan-jalan berkesan terutama beberapa destinasi terakhir di tahun 2019 yang saya kunjungi. At least bikin teman-teman saya kabita pengen nyamperin tempat-tempat itu. Kalau mau tahu kemana aja? follow IG @traveleatbitediary ya.

Keenam, Reuni Keluarga dari keluarga bokap yang selalu seru dan selalu diingat, Taman Bougenville jadi tempat reuni di tahun 2019, selang beberapa bulan setelah reunian disana, tempat ini kena serangan banjir super gede, dan cukup merusak dan bikin kotor, tapi sekarang sudah kembali seperti semula, bahkan ada penambahan area wisata yang keren. Thanks to Tante Grace, yang punya tempat ini, kapan-kapan main lagi kesana, soalnya kolam renangnya bikin Arsten super hepi. Kangen reunian lagi di tahun 2020, tapi please, saya jangan jadi panitia ya… wkwkwkwk…

Ketujuh, saya mulai ngegambar lagi, tahun 2018 rasanya saya gak pernah niat ngegambar, tapi tahun ini karena tiba-tiba teman saya kasih sketch book, saya langsung pengen gambar-gambar. Thanks buat ngebangkitin lagi hobi saya ini :D.

Kedelapan, belanjaan saya tersedikit sepanjang hidup. Biasanya saya boros soal baju, kosmetik, pritilan gak penting, barang-barang miniso yang gemes tapi gak guna. Tahun ini saya cuma belanja sedikit barang-barang itu sisanya saya cuma belanja buku-buku bagus. Di ulang tahun saya di 2019 ini juga hadiah temen-temen kantor adalah buku inceran. Thanks ya guys ! Dan buat urusan wardrobe, rasanya brand yang saya incer cuma itu-itu aja, ya Uniqlo-Uniqlo aja. Saya daftar jadi influencer-nya Uniqlo deh… tapi tar tunggu kurus ya :D.

Kesembilan, saya ingat banget di bulan Februari 2019 , saya sempat sakit di bagian perut, sampai gak tahan dan gak bisa bangun. Tapi berkat obat mujarab dari dokter dan tentu saja pelukan dan hangatnya Arsten dan Arnold, rasa sakitnya hilang. Tapi moment berharganya bukan sakitnya, tapi perhatian Arsten yang bikin moment saya makin bright. Saya bangga punya anak yang hebat, perhatian dan selalu sayang sama orangtuanya. Selalu menganggap saya adalah sosok orang tua sekaligus sosok sahabat. Love you my dear boy !

Kesepuluh, kopi, bubur, dimsum dan mie tetap jadi favorit saya sepanjang tahun. Dan saya berhasil me”racuni” Arnold (suami saya) untuk semakin suka kopi. Kalau bubur, dimsum dan mie sih jangan tanya, 3 makanan ini bakal jadi makanan pilihan kalau udah gak ada ide makan apa.

Kesebelas, Maret 2019 akhirnya saya Arnold dan Arsten punya foto box. wkwkwkwk. Kampungan banget ya kita, rasanya foto box ini cuma 1x 1 tahun. Tar kita ulang lagi tahun 2020 ini ya.

Keduabelas, Arsten ternyata keseimbangannya sangat bagus. Gak sia-sia selama 1 tahun dia terapi buat fokus, ternyata membuahkan hasil, sekarang dia bisa main ice skating, in line skate OK. Maminya? boro-boro, sepeda aja gak bisa. At least jelek-nya maminya gak ketular ke anaknya ya, apa maminya harus ikut terapi juga biar balance? πŸ˜€

Ketigabelas, kesukaan saya untuk foto-foto makanan gak diragukan. Sampai semua orang yang makan bareng saya pasti ngerti kalau makanannya bakal difoto dan bakal dingin (dikit :D).

Keempatbelas, sepanjang tahun 2019 ini memang amazing, Arsten banyak kemajuan dalam hal-hal artistik. Gambarnya makin bagus dan daya khayalnya makin pol. Lego-nya juga makin jago, bahkan terakhir-terakhir dia gak perlu dibantu lagi untuk bikin lego sendiri, dia bisa ikutin semua step di bukunya. Proud of you boy !

Kelimabelas, sepupu saya Chrisela dan family-nya pindah ke Aussie for good. Sad banget, biasanya kita bisa ngumpul, cucurhatan, sekarang iauh. Ya gak papa deh, jadi kalau ke Melb, ada kamu πŸ˜€

Keenambelas, beberapa teman baik saya yang menikah. Helios & Ica, Daniel & maap lupa nama istrinya, Handy & Janice dan yang gak kesebut (maapkan :)) Rasanya hepi banget lihat teman-teman ini menikah, and soon ada yang bakal punya baby di 2020. Semoga langgeng ya, remember married is not easy ! but still happy to have more fun and excitement πŸ˜€

Ketujuhbelas, diawal tahun ini cukup berat karena Arnold suami saya harus kerja di lain kota, rasanya ketemu 2 minggu sekali tuh udah bagus, bahkan pernah hampir 1.5 bulan kita gak ketemu. Tapi Tuhan jawab doa saya di akhir tahun ini Arnold sudah kembali stay di Bandung di tempat kerjanya yang baru. Walaupun kerjanya lebih cape tapi at least kita satu kota.

Kedelapanbelas, ada banyak hal-hal baik dan hal-hal buruk seputar pertemanan dan persahabatan di 2019. Yang gelut lah, yang salah paham lah, yang bikin hepi lah, yang bikin jadi dekat lah, pandangan sinis lah, muka gak seneng lah, ketus lah, sengak kalau bicara lah. Semuanya anggap saja pelajaran di 2019. Saya jadi ingat salah satu cuplikan kata dari buku “Tumbuh dari Luka” karangan Indra Sugiarto (favorite aku). Fake People VS Real People, tidak semua orang yang tersenyum di depanmu adalah temanmu. Manusia adalah hal berat. Kuatkan dirimu untuk tidak bergantung pada banyak orang”. Tapi buat saya sahabat tetap sahabat, yang sudah berasa gak sahabatan lagi inget kata-kata ini : biar dia melukai, negative thinking, bahkan punya pikiran yang enggak-enggak pun tetap buat saya kamu adalah sahabat, cuma kamu-nya aja mau balik seperti dulu apa gak.

” Tidak ada yang perlu disesali di 2019. Semua adalah pelajaran. Tidak perlu merasa bodoh, karena semua orang juga pernah terjebak dalam dinding-dinding kebingungan. Perhatikan dengan seksama, akan selalu ada orang yang mendukungmu. Akan selalu ada orang yang tersenyum melihatmu datang, meskipun kamu tidak melihat senyumnya. Akan ada orang yang tersenyum melihatmu tumbuh, meskipun kamu tidak melihat senyumnya.” – Indra Sugiarto –

18 highlight rasanya gak cukup, masih banyak hal menarik di tahun 2019 yang bisa diceritain. Terima kasih tahun 2019 sudah dipercayakan untuk jadi tahun yang berkesan, semoga tahun 2020 ini penuh dengan kesan baik dan positif untuk masa depan lebih cerah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s