Kenangan rumah lama

Dalam 37 tahun saya hidup, saya baru 3x pindah rumah. Tiga-tiganya berlokasi di Bandung. Tapi diantara 3 rumah saya, rumah kedua saya itu yang paling banyak memori-nya. Rumah ini terletak kawasan komplek yang cukup padat di Bandung Timur, dulu juga sudah ramai, sekarang apalagi, makin penuh dan banyak yang berjualan sepanjang jalan. Seru sih, komplek-nya hidup.

Gara-gara kemarin harus antar paket ke salah satu rumah teman di komplek itu, saya jadi agak bernostalgia dengan rumah lama saya. Saya sempat foto area depan rumah saya dulu.

Yes ini penampakan rumah saya yang lama.

Tidak ada yang berubah dari rumah ini kecuali pot-pot bunga depan rumah. Warna pagar masih tetap sama, dinding tegel coklat yang mendominasi jendela kamar, dulu jendela kamar itu harus selalu terbuka, karena rumahnya cukup panas alias sealing-nya pendek. Area parkir yang super sempit masuknya harus pakai skill tingkat dewa, kalau gak pasti baret mobilnya, dulu saya pakai Panther lho… mantap gak? bisa masuk tanpa goresan, tapi giliran pake Karimun, OMG ada tuh baret-baret dipinggirnya… wkwkwkwk. Garasi di cat putih itu juga rasanya masih sama, dulu juga begitu, dulu garasi difungsikan untuk mobil bokap. sedangkan mobil saya diluar yang parkirnya susah itu.

Depan pintu rumah saya itu ada teras kecil, dulu nyokap selalu pasang jemuran di depan pintu, alhasil saya selalu bikin tenda dengan seprai besar dan belajar sambil ngadem disitu ceritanya tenda-tenda-an ditemenin Root Beer A&W atau Berry Juice biasanya saya bisa nangkring berjam-jam disitu sambil ngapalin ulangan untuk besok sekolah wkwkwkw… klise ya, masa kemah sambil belajar?

Di rumah ini juga saya sering dikunjungi teman yang main ke rumah, dan bisa menghabiskan waktu berjam-jam bahkan sampai nginep, entah ngapain, ngobrol, dengerin musik, kadang bikin DIY-an, atau cuma sekedar leyeh-leyeh sambil nonton DVD. Jaman masa-masa pertama kali dideketin cowok pun ya di rumah ini, ada yang alasannya bikin PR bareng lah, pinjem buku lah, atau anter jemput ke rumah sambil bawa duren, semangka, martabak, gorengan, hahahaha super nostalgia.

Saya tidur selalu di kamar depan, yang jendelanya menghadap keluar, dulu kamar itu kamar nyokap bokap, berhubung bokap dulu kerjanya sempat di luar kota, saya jadi suka tidur bareng nyokap di kamar itu. Saya termasuk orang yang suka mojok, alias nempel tembok, sampai harus diganjel guling dan bantal-bantal biar badannya gak nempel ke tembok, takut paru-paru basah, eh ternyata nurun lho kebiasaannya ke Arsten sekarang, wkwkwkwk, ternyata buah gak jauh dari pohonnya, anak gak jauh-jauh kelakuannya dari maminya.😂😂 For note kenapa saya suka tidur di kamar ini selain adem, dan gak nakutin, aslinya kamar saya menghadap ke dalam dan nyeremin 😂😂

Bagian paling nakutin dari rumah saya ini adalah kamar pembantu di belakang. Nah kamar ini tuh bersebrangan denagn kamar yang seharusnya kamar saya yang saya ceritakan tadi. Kamar itu sudah lama tidak dipakai sejak nyokap gak mau lagi punya pembantu nginep. Akhirnya jadi gudang. Setelah jadi gudang memang agak sumeng dan karena mengarah ke jalan pinggir masuk rumah tempat jemur-jemur pakaian dan pembatas dengan rumah sebelah, kamar dan area itu jadi kurang nyaman.

Di rumah ini juga saya punya anak-anak berbulu alias anjing, mulai dari Jossie, anjing tekkel berwarna hitam yang akhirnya harus diungsikan ke rumah Tante saya dan akhirnya mati entah bagaimana. Lalu yang kedua Vigo, pom pom berwarna hitam yang gak keliatan kalau dia lagi duduk, seperti gundukkan batu bulu, super nakal dan menggigit semua barang sampai semua bolong. Selang sebulan Vigo ditukar dengan Vicky anjing pompom juga berwarna cream. Anjing kesayangan, karena saya rawat dia dari kecil, dulu dia suka duduk diatas timbangan, karena kalau duduk di tegel, badannya pasti merosot. Jadi dia pilih duduk diatas timbangan badan yang landasannya bertekstur. Vicky juga selalu menemani kalau saya sedih atau senang, dia jadi tempat curhat saya bertahun-tahun apalagi soal cinta-cintaan jaman cinta monyet, kalau Vicky bisa ngomong dia pasti bilang, “bosen sist… kamu galau mulu…” wkwkwkwk. Vicky mati karena sempat tidak terurus, sering kehujanan, kurang makan, dan sedih, karena waktu itu bokap sempat sakit darah tinggi, hampir stroke (untung gak kejadian), dan dirawat di RS cukup lama, saya tinggal di rumah saudara, jadi Vicky ditinggal sendiri di rumah dibekali dog food yang cukup untuk 3 hari, setiap 3 hari ditengok, tapi lama-lama karena sering kebasahan dan meraung-raung setiap malam (kata tetangga) akhirnya Vicky mati, dia dikubur di pekarangan di ujung jalan rumah saya ini. Kasian 2 tahun Vicky hidup bersama kita dan harus mati di saat bokap lagi sakit. rasanya sedih gak ketulungan, sampai tiap hari saya drop dan males ngapa-ngapain, kaya ditinggal putus pacar aja, gak bisa makan, gak bisa konsen karena gak ada lagi yang biasa menemani dan selalu menghibur.

Oiya, saya sempat mention kalau bokap sempat sakit di rumah ini, takut banget rasanya waktu itu karena bokap disangka jantung koroner, bokap juga hampir mengo (hampir sroke). Waktu itu saya belum bisa nyetir rasanya pengen bawa ke dokter tapi gak bisa, akhirnya inget banget sambil gemeteran saya call dokter kantor bokap untuk datang ke rumah, untungnya mau datang dan cek. Ya hasilnya hayu ke rumah sakit 😓.

Selang beberapa lama bokap sembuh, saya dibelikan hamster, yang tadinya 2 jadi 20, modar… banyak banget, sempat dikasih ke teman-teman yang mau tapi tetap banyak dan tetep beranak pinak, entah nyokap sama anak, anak sama bokap, cicit sama buyut 😅. Dan akhirnya nyokap gak tahan, nyerah karena kandangnya cepat sekali bau, ya ended with dibuang.

Banyak cerita di rumah ini termasuk drama persetanan sampai kita semua harus ngungsi ke rumah saudara untuk sementara, drama sakit, drama pengen kabur dari rumah, drama pertama kali keluar rumah / ke sekolah pakai angkot, drama pagar ditabrak mobil, drama disatronin orang gila, dan banyak drama-drama lainnya. Kalau diceritain rasanya memang seru, tapi waktu ngejalaninnya rasanya sih gak mau suruh ngulang lagi.

Terima kasih lho sama pemilik baru rumah ini, rumahnya gak dirubah sama sekali, dan saya jadi tetap bisa nostalgia walaupun hanya di depan rumah saja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s